“Mengapa Saya Merasa Bersalah Sepanjang Waktu?”

Merasa bersalah sepanjang waktu? Bahkan ketika Anda tidak tahu persis apa kesalahan Anda? 'Rasa bersalah palsu' berakar pada masa kanak-kanak dan dalam keyakinan inti yang Anda bentuk.

saya merasa bersalah

Oleh: Gambar Buku Arsip Internet



Rasa bersalah, menurut psikologi evolusioner, adalah cara otak untuk memastikan kita tidak menyimpang ke perilaku yang akan membuat kita dikucilkan dari sukunya.



Dan bahkan saat ini sedikit rasa bersalah adalah hal yang baik- tidak memiliki adalah pertanda sosiopati atau gangguan kepribadian narsistik .

Tetapi bagaimana jika Anda merasa bersalah sepanjang waktu? 'Kompleks rasa bersalah' semacam ini (lebih tepat disebut sebagai 'kesalahan palsu') 'terjadi ketika kita merasa disalahkanbahkan saat kami tidak yakin telah melakukan kesalahan. Sepertinya:



mempercayai orang lain
  • terus-menerus khawatir Anda telah mengecewakan orang lain
  • selalu menganalisis apakah Anda bisa melakukan sesuatu dengan lebih baik
  • merasa bersalah atas hal-hal yang sebenarnya tidak Anda lakukan atau karena memiliki pikiran buruk
  • mengambil tanggung jawab jika orang lain dalam suasana hati yang buruk
  • sering menggunakan istilah 'harus memiliki' dan 'bisa memiliki'
  • membiarkan satu hal kecil yang salah berubah menjadi hari yang intens kritik diri
  • keyakinan konstan bahwa jika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik, entah bagaimana itu tergantung pada sesuatu yang harus Anda katakan atau lakukan
  • menyalahkan orang lain atau berlatih proyeksi psikologis (untuk mekanisme pertahanan melawan rasa bersalah)
  • berputar dengan cepat dari rasa bersalah menjadi malu (perasaan tidak hanya untuk apa yang mungkin telah kita lakukan, tetapi untuk siapa kita).

Tapi mengapa saya selalu merasa bersalah?

Freud merasa bahwa rasa bersalah muncul dari 'tahap oedipal' perkembangan psikoseksual - dengan kata lain, kita semua diam-diam merasa bersalah karena tertarik pada orang tua lawan jenis kita. Syukurlah psikologi telah beralih dari pandangan terbatas ini.

Yang modern terapi kognitif Pendekatan melihat rasa bersalah berasal dari serangkaian negatif keyakinan inti Anda memiliki yang membuat Anda tidak akurat melihat kehidupan melalui lensa, 'Saya menyebabkan orang menderita '. Bagaimana Anda mendapatkan gagasan negatif seperti itu tentang diri Anda dan dunia? Anda 'dikondisikan' - yaitu, Anda mempelajarinya sebagai seorang anak.

Rasa bersalah bisa menjadi perilaku yang Anda pelajarimeniru- Anda melihat contoh yang diberikan oleh orang dewasa di sekitar Anda dan mengikutinya. Sebagai contoh, jika Anda tumbuh dalam lingkungan religius, perasaan bersalah sebenarnya bisa menjadi sesuatu yang membuat Anda diterima secara sosial. Atau, jika Anda memiliki orang tua yang selalu meratapi bahwa segala sesuatunya adalah kesalahannya, Anda mungkin telah diprogram dengan gagasan bahwa merasa bersalah adalah cara Anda mendapatkan perhatian dari orang lain, dan menunjukkan bahwa Anda 'peduli' kepada orang lain.



Tetapi kompleks rasa bersalah juga diturunkan sebagai areaksiterhadap perilaku orang tua dan pengasuh, atau sebagai tanggapan atas peristiwa traumatis di mana satu-satunya cara pikiran anak Anda dapat memproses kejadian tersebut adalah dengan memutuskan Anda yang menyebabkannya.

Rasa bersalah sebagai reaksi

saya merasa bersalah

Oleh: Carl Nenzén Lovén

Sebagai seorang anak, pikiran kita tidak dapat melihat gambaran besar yang kita peroleh saat dewasa. Jadi jika orang tua tidak sehat - mental tidak stabil, , sebuah , kekerasan - seorang anak sering kali dapat memutuskan bahwa entah bagaimana merekalah penyebab masalahnya.

Pemikiran semacam ini bisa diperkuat dengan komentar santai dari orang tua seperti 'kenapa kamu harus membuatku gila', 'kenapa kamu tidak bisa seperti kakak / kakak', 'kenapa aku pernah memutuskan untuk menjadi orang tua '.

Orang tua dapat memanipulasi seorang anak menjadi pola pikir yang diliputi rasa bersalah bahkan jika niat mereka adalah menjadi 'orang tua yang baik'.Ini berasal dari jenis pengasuhan di mana orang tua atau wali tidak dapat menerima anak sepenuhnya apa adanya (seringkali karena mereka sendiri memiliki terlalu banyak masalah yang belum terselesaikan untuk dicintai tanpa syarat). Mereka akan mendorong anak untuk 'berperilaku baik' untuk 'mendapatkan' kasih sayang atau perhatian. Atau mereka akan mengharapkan si anak selaras dengan keinginan mereka pada saat tertentu. Anak itu menjadi kodependen , mendasarkan kepribadian dan tindakan mereka di sekitar kebutuhan orang tua.

Dan apa yang terjadi ketika anak itu merasakan hal-hal yang 'tidak sempurna'?Kesedihan atau marah , sebagai contoh? Anak itu merasa tersiksa oleh rasa bersalah. Lebih buruk lagi, dia mendorong diri mereka yang sebenarnya begitu dalam sehingga mereka tumbuh sebagai orang dewasa yang kekurangan batasan atau punya masalah identitas .

Rasa bersalah sebagai respons terhadap trauma

Segala jenis trauma dapat membuat seorang anak tumbuh menjadi orang dewasa yang terus menerus merasa bersalah. Ini bisa termasuk:

Sekali lagi, seorang anak seringkali hanya dapat memahami apa yang terjadi di sekitarnya dengan berpikir bahwa itu adalah perbuatan mereka. Jadi, anak yang mengalami pelecehan seksual, misalnya, tumbuh didera rasa malu, berpikir bahwa itu adalah kesalahannya, sampai dia mengetahuinya. atau menolong diri bahwa itu tidak benar.

Apakah rasa bersalah saya benar-benar masalah besar?

saya merasa bersalah

Oleh: Aaron Muszalski

Rasa bersalah telah dikaitkan dengan studi ke . Dalam beberapa hal tidak perlu penjelasan - sulit untuk merasa baik jika Anda terus-menerus cemas Anda 'salah' atau 'buruk'.

Ditemukan dalam penelitian bahwa mereka yang mengalami rasa bersalah masa kanak-kanak memiliki volume yang lebih rendah di area otak yang terlibat dengan persepsi diri. Artinya harga diri yang lebih rendah, salah satu pemicu utama depresi. (Baca lebih lanjut di artikel terhubung kami, Rasa Bersalah dan Depresi ).

Rasa bersalah juga merupakan faktor penyebab:

Dan rasa bersalah sering kali muncul seiring dengan lapisan tersembunyi dari malu , emosi yang bisa menguasai hari-hari kita.

Apa yang dapat saya lakukan jika saya terus-menerus merasa bersalah?

Rasa bersalah bisa tertanam begitu dalam dalam cara Anda memandang diri sendiri dan orang lain sehingga sangat sulit untuk menguraikan segala sesuatunya sendirian.

Bekerja dengan a konselor atau psikoterapis direkomendasikan. Mereka dapat membantu Anda mengidentifikasi bagaimana rasa bersalah Anda menjalankan hidup Anda, apa akarnya, dan bagaimana Anda dapat mulai beroperasi dari perspektif yang lebih jelas .

Semua terapi bicara dapat membantu mengatasi perasaan bersalah dan malu yang tertanam dalam. Terapi jangka pendek yang perlu dipertimbangkan secara khusus meliputi:

Dan terapi jangka panjang yang dapat membantu Anda meringankan perasaan bersalah yang sudah berlangsung lama adalah:

Semua bentuk terapi ini ditawarkan di Sizta2sizta dan tersedia di enam lokasi London yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Bukan di London? Kunjungi situs saudara perempuan kami untuk menelusuri menawarkan terapi Skype dan konseling telepon.

Pertanyaan atau komentar? Posting di bawah.